kontrakan dan jodoh

Ketemu jodoh itu kayak nyari rumah kontrakan, kenapa? cocok-cocokan dan susah.. hahaha.. tapi ini menurut aku aja loo,, soalnya based on my true story. (bukan jodohnya yaaaa. :p)

Awal-awal aku mutusin untuk berhenti ngekos dan pindah rumah (walaupun rumah kontrakan), maka pencarian rumah kontrakan dimulai, aku dan eer yang memutuskan pisah dari koloni kami pun, mulai bergerak dan mencari info tentang rumah kontrakan dan ngenyewa agen (bukan agen properti sih). Pada saat itu, kami masih ngekos di Medan coret aka Marelan, jadi kami memutuskan untuk nyari di daerah yang lebih baik dan mungkin di sebut kota.. Sabtu Minggu kami habiskan untuk berburu rumah, setelah masang iklan (mulut ke mulut, status fb de es be) rumah yang diimpi2kan pun nggak ketemu. sebulan dua bulan, rumah pun nggak ada kabar, ini mirip penantian anak gadis yang nunggu dilamar di jaman dahulu kala, karena kebanyakan syarat dari ortunya si gadis, cowo2 yg niat ngelamarpun pada ngacir.. *eh

Singkat cerita, temen kuliah ku nginfoin kalo tetangganya nyewain rumah, jadi malam waktu pulang kuliah aq langsung capcus kesana dan cocok, jadi kami pun besoknya langsung pindah, nggak nyangka nemu rumah yang letaknya strategis, walo tepi sungai lumayanlah, kalo nggak ada air bisa nyebar nyebur ke sungai deli yg "bersih" dan mungkin jodoh pun begitu, nggak disangka bakalan datang walau mungkin agak lama, nunggu waktu yang tepat. Kayak anak Gadis tadi, nemu jodohnya pada saat dia ngira nggak bakalan ketemu, mungkin waktu dia ke sungai, ketemu cowo yg nyelamatin cuciannya yg hanyut.. atau waktu ke kebun ketemu cowo yang mau manjatin pohon kelapa atau cowo yg mau ke sarang tawon ambil madu murni untuk gadis itu, who knows? 

Dan setahun berlalu, kami pun diminta pindah sama empunya kontrakan, maka pencarian jodoh eh kontrakan pun dimulai lagi.. kali ini lebih deg-degan karena waktunya yang mepet. Dengan bantuan dari berbagai pihak dan iklan yang heboh, kontrakanpun nggak juga berjodoh dengan kami yang ngebuat aku berpikir.. seseorang yang kita anggap jodoh kita pun belum tentu bakalan jadi jodoh kita, kayak kontrakan, ketika masa sewa habis, kita harus nyari lagi atau memperpanjang lagi.. beda kalo kita akhirnya punya rumah sendiri dan mungkin jodoh pun seperti itu, kita harus terus berusaha sampai bener-bener dia adalah jodoh yang bener, sampai ada hitam diatas putih dan sampai tangan menggenggam buku nikah.. gubraksss..

Untuk saat ini, kami sudah (bisa) bernapas lega, setelah sementara hidup sebagai anak kos (lagi) akhirnya kami minggu ini, bakalan pindah ke rumah kontrakan baru.. dan jodoh??hmm..

panjang dikali lebar banget ni omongan.. _,_)"

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Moisture White Shiso™ BB Serum Inside Review

[TUTORIAL] CARA MEMBUAT HEADER BLOG TANPA PHOTOSHOP

Cara membuat quote atau meme dengan Pixteller